Selamat Ulang Tahun Ke-32 UT. Semoga Tuhan memberi umur panjang yang penuh dengan manfaat dan kebaikan.
“Bertambah usia, artinya berkuranglah jatah hidup ini. Tetapi itu tidak mengurangi eratnya pengabdian. Bahkan seiring berjalannya waktu, pengabdian dan dharma bakti Universitas Terbuka terasa semakin kokoh dan profesional. Semoga Tuhan memberi umur panjang yang penuh dengan manfaat dan kebaikan. Dirgahayu UT ke 32”.

Friday, 16 January 2015

Kerajaan Terkaya, Termiskin dan Termahal di Eropa

Rochimudin | Friday, 16 January 2015 | 15:34 |
Istana Kerajaan Spanyol (wikimedia)
Ratu Inggris Elizabeth II mungkin mendapat kehidupan mewah di Istana Buckingham. Tapi kekayaannya sebesar £295 juta atau Rp 5,6 triliun ternyata belum sebanding, dengan £30 miliar atau Rp 574 triliun yang dimiliki Raja Thailand Bhumibol Adulyadej.
Dilansir dalam laporan Daily Mail, Kamis, 15 Januari 2015, kerajaan Inggris sangat jauh dari puncak daftar kerajaan terkaya di dunia, yang didominasi keluarga-keluarga kerajaan Dubai, Brunei, Uni Emirat Arab dan Arab Saudi.

Kekayaan luar biasa kerajaan-kerajaan di Timur Tengah memang sudah bukan rahasia. Sementara banyak hal tentang kerajaan-kerajaan di Eropa yang belum diketahui publik, selain bahwa mereka tidak punya kekayaan dan kekuasaan sebesar kerajaan di negara-negara Arab.

Terkaya - Lichtenstein

Ternyata dinasti penguasa negara kecil Lichtenstein merupakan kerajaan terkaya di Eropa dengan £4,9 miliar atau Rp 93,7 triliun. Dipimpin oleh Pangeran Hans-Adam II, hampir seluruh sumber kekayaan keluarga kerajaan berasal dari perbankan.

Keluarga kerajaan memang memiliki tanah yang luas dan koleksi seni berharga, tapi sebagian besar pendapatan berasal dari grup usaha LGT, bank swasta dan perusahaan manajemen aset milik keluarga yang terbesar di dunia.

LGT Group diperkirakan memiliki total nilai investasi sebesar $40 miliar di seluruh dunia, dengan kantor pusat di ibukota Vaduz, Lichtenstein. Operasional perusahaan ditangani oleh adik bungsu dan putra Hans-Adam, Pangeran Philipp dan Maxmilian.

Pangeran Hans-Adam II yang berusia 69 tahun telah berkuasa sejak 1989, saat ayahnya Franz Joseph II turun tahta tapi tidak lagi memperoleh dana dari pembayar pajak. Hans-Adam membuat lelucon tentang situasi itu.

Dia bergurau bahwa dirinya harus bekerja keras pada pagi hari, setelah ayahnya turun tahta, agar mampu membiayai dirinya saat naik tahta malam itu. Hans-Adam menikah dengan Marie Kinsky von Wchinitz und Tettau dan memiliki lima anak.

Termahal - Belanda

Keluarga Kerajaan Belanda mungkin sedikit, tapi merupakan dinasti dengan biaya termahal yang menghabiskan dana pembayar pajak sekitar £31 juta atau Rp 593 miliar setiap tahun.

Pengeluaran seperti tunjangan pribadi untuk Raja Willem-Alexander dan Ratu Maxima, diperkirakan mencapai £5,4 juta atau lebih dari Rp 103 miliar setahun, sementara biaya kunjungan resmi dan tur ke luar negeri diperkirakan sekitar £20juta atau Rp 382,6 miliar.

Tidak hanya lebih mahal dari Kerajaan Inggris, biaya yang dihabiskan Kerajaan Belanda bahkan empat kali lipat lebih besar dari yang dibutuhkan Kerajaan Spanyol. Kekayaan keluarga Kerajaan Belanda disebut sekitar £131 juta atau Rp 2,5 triliun.

Sebagian besar pendapatan mereka adalah dari kepemilikan saham di perusahaan minyak Shell. Seperti Kerajaan Inggris, empat istana dan perhiasan menjadi milik pemerintah Belanda. Tapi keluarga kerajaan memperoleh empat rumah pribadi, termasuk sebuah vila di Tuscany.

Termiskin - Spanyol

Raja Spanyol Felipe disebut sebagai salah satu raja termiskin, dengan kekayaan hanya £3,2 juta atau Rp 61 miliar. Walau begitu, Kerajaan Spanyol memegang rekor sebagai pemilik istana terbesar di dunia.

Istana Buckingham di Inggris hanya memiliki 722 ruangan, jauh lebih kecil dibandingkan 3.418 kamar di Palacio de Madrid yang berdiri di atas tanah seluas 1.450.000 kaki persegi, menjadikannya kediaman kerajaan terbesar di dunia.

Palacio de Madrid yang selesai dibuat oleh Philip V di lokasi bekas kastil Moor dari abad pertengahan, pada 1755, saat ini hanya digunakan untuk acara-acara seremonial, sementara keluarga kerajaan tinggal di Istana Zarzuela yang lebih sederhana di luar kota Madrid.

Palacio de Madrid menjadi tempat tinggal keluarga kerajaan hingga 1931, dengan bergantinya sistem monarki menjadi republik. Usaha militer Spanyol menumbangkan republik berujung Perang Sipil Spanyol, yang dimenangkan Jenderal Franco.

Franco yang berkuasa hingga kematiannya pada 1975, merestorasi sistem monarki dan menunjuk Raja Juan Carlos I sebagai penggantinya. Juan Carlos I memimpin transisi Spanyol kembali menjadi negara demokrasi.

Juan Carlos I memilih Istana Zarzuela sebagai kediamannya, di mana Raja Felipe yang berkuasa saat ini juga tinggal. 
 
Dikutip dari: 
http://dunia.news.viva.co.id/news/read/578892-kerajaan-terkaya--termiskin-dan-termahal-di-eropa

No comments:

Post a Comment

    Enter your email address:

    Delivered by FeedBurner

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
//